Friday, August 19, 2011

Tension!!!

Setelah beberapa bulan berlalu, Saya masih belum dapat membuat entry yang baru. Sangkanya cuti semester ni nak habiskan semua penulisan yang ada.

ArgH...tapi alih-alih otak blank pula. Lagi seronok bermain games.

Huhuhhu...

Tuesday, July 12, 2011

Ela feat Eli 2

            Ketukan bertalu-talu di muka pintu mengejutkan Puan Aina yang sedang melipat pakaian. Dikerling sekilas ke arah Eli yang duduk melutut di sudut bilik. Jari telunjuknya membuat lukisan abstrak pada dinding, berputar-putar mengikut rasa hati yang tidak keruan.

" Balqis, duduk diam-diam kat sini dulu ya. Mama nak tengok siapa yang datang." Kepala Eliana diusap penuh kasih sayang setelah dia bangun menghampiri.

Mendengarkan itu Eliana memegang erat tangan Puan Aina, tidak membenarkan wanita itu pergi jauh. Matanya berair melihat ke arah pintu sambil menggelengkan kepala. Takut kerana wanita itu sering mengingatkan dirinya agar tidak keluar dari bilik kerana bimbang orang jahat akan datang dan mengambilnya pergi.

Memahami rasa takut anaknya itu, Puan Aina memeluk erat tubuh kecil Eliana.

" Shh...tak apa jangan takut. Sayang duduk diam-diam dalam ni. Mereka bukannya tahu sayang ada kat sini, ok? " Dia mengucup dahi Eliana sebelum berlalu ke muka pintu. Eliana hanya memerhatikan langkah Puan Aina tanpa sebarang kata. Sejurus pintu ditutup dan dikunci dari luar, dia kembali melakar sesuatu pada dinding bilik.

               " Assalammualaikum, Ina." Panggil suara di luar. Sudah tiga kali dia melaungkan salam. Kalau tak ada orang, takkan kereta ni boleh ada di luar. Selalunya masuk maghrib baru hilang, ini baru nak masuk tengah hari. Tapi menurut undang-undang, kalau dah cukup tiga kali tu kena berambus.

" Saya datang ni," Sahutan dari dalam melegakan hati sang pemanggil. Takut juga kalau-kalau orang di dalam sudah mati. Puan Aina menegur dari tingkap, tiada hasrat untuk membuka pintu meskipun mengenali tetamu yang datang.

" Oh, Mak Cik Odah ke. Nak apa? " Tanya Puan Aina dengan nada yang dingin.

Wanita separuh abad itu hanya tersengih sambil mengangkat tangan, menunjukkan beg plastik berisi barang makanan. Langsung tidak terkesan di hati dengan sikap jirannya yang seorang ini. Puan Aina segera mengerti maksud kedatangan Mak Cik Saodah, pemilik rumah sewa yang di tumpangnya sekarang .

" Ini, Mak Cik pergi pekan khamis tadi, saja belikan sikit barang untuk kamu nak makan. Bukalah pintu ni," Pinta Mak Cik Saodah.

Mata Puan Aina meninjau-ninjau ke sekeliling, khuatir jika Mak Cik Saodah menipu. Disuruh membuka pintu untuk orang lain merampas anaknya yang sudah kembali. Dia tidak mahu kehilangan anaknya sekali lagi malah kali ini dia akan membunuh sesiapa sahaja yang cuba memisahkan mereka berdua
. Mak Cik Saodah berdiri di depan pintu sementara menunggu Puan Aina membuka kunci. Agak banyak juga kunci yang dipasang oleh Puan Aina. Berdentang-dentung bunyinya mengalahkan pencuri yang ingin membuka pintu kebal.

" Masuklah. Mak Cik duduk dulu, nanti saya buatkan air. Jangan pergi mana-mana tau, duduk situ saja." Arah Puan Aina. Bimbang jika Mak Cik Saodah meninjau ke dalam bilik. Sudahlah rumah ini memang haknya.

" Tak payahlah buat air. Mak Cik singgah kejap saja. Nak tengok macam mana keadaan kamu hari ni." Halang Mak Cik Saodah.  Bening mata Puan Aina menimbulkan kepiluan di hati Mak Cik Saodah. Teringat pada anak gadisnya yang telah lari dari rumah kerana enggan dikahwinkan dengan lelaki pilihan keluarga.

Selama bertahun-tahun dia enggan memberi kemaafan kepada anaknya itu. Marahnya tambah menyinga ketika anak gadisnya itu menelefon entah dari mana untuk memberitahu yang dia sudah pun berkahwin dengan lelaki pilihannya sendiri. Dan sejak itu mereka berdua berpatah arang, berkerat rotan. Malah dia menyumpah bahawa rumah tangga anaknya itu tidak akan kekal lama.

Kini, Mak Cik Saodah begitu menyesali tindakannya. Dan melihat keruntuhan rumah tangga Puan Aina, dia menjadi takut apabila terkenangkan anaknya.  Oleh itu, dia mengambil keputusan untuk melindungi Puan Aina dengan harapan agar Allah menjaga hidup anak kandungnya itu walau di mana berada.

" Ina, Mak Cik nak cakap sesuatu ni, kamu jangan terasa hati pula ya? "

" Boleh,"

Mak Cik Saodah hanya memerhatikan gelagat Puan Aina yang sedang meneliti bungkusan makanan yang diterima. Terasa takut pula untuk menyuarakan hasrat hati, bimbang jika senyuman yang terukir di bibir Puan Aina akan hilang selepas mendengar rancangannya.
Puan Aina mengangkat wajah, pelik dengan Mak Cik Saodah yang tiba-tiba membisu.

" Mak Cik nak duit sewa ke? " Teka Puan Aina meskipun sudah diberitahu oleh Mak Cik Saodah bahawa dia boleh tinggal secara percuma di situ. Tidak perlu membayar sewa selepas suaminya pergi meninggalkan dirinya tanpa sebarang berita.

Kata suaminya dulu  mahu memulakan perniagaan tapi sehingga sekarang tidak muncul-muncul. Memberi khabar berita jauh sekali, memberi nafkah apatah lagi. Harta pusakanya sudah habis digadaikan untuk lelaki itu demi memulakan hidup baru. Selepas itu, bertahun-tahun dia menunggu, tapi tiada langsung perkhabaran yang diterima melainkan kata-kata orang yang kononnya pernah melihat lelaki itu sudah kaya, malah mempunyai keluarga yang baru. Begitupun, Puan Aina tidak percaya kerana dia yakin suaminya itu seorang yang setia.

Mujur ada Mak Cik Saodah yang prihatin pada nasib dirinya meskipun mendapat tentangan dari anak-anaknya yang lain. Puan Aina tidak mengerti  sebab musabab kebaikan Mak Cik Saodah malah dia tidak peduli.

" Eh, taklah. Bukan macam tu. Macam ni, Mak Cik sebenarnya nak bawa kamu pergi hospital buat pemeriksaan." Kata Mak Cik Saodah lambat-lambat. Biar terang dan jelas kerana bercakap dengan orang yang hampir tak betul seperti Puan Aina ini kalau tak kena gaya boleh bawa maut.

Puan Aina ketawa berdekah-dekah mendengar ayat yang baru keluar dari mulut Mak Cik Saodah.

" Tak payah lah Mak Cik. Nak buat apa bawa saya pergi hospital. Mak Cik ingat saya dah gila ya?  "
 
" Bukan macam tu, Mak Cik cuma risau tengok kamu macam ni. Kamu jangan risau pasal bil, Mak Cik Boleh tolong kamu bayarkan. Kalau betul kamu tak gila, tak adalah orang nak bercakap pasal kamu dah. Hati Mak Cik pun tenang." Mak Cik Saodah masih belum berputus asa untuk memujuk Puan Aina.

Wanita itu termenung seketika. Dia seolah-olah sedang menilai tentang kebenaran kata-kata Mak Cik Saodah.

" Erm, kalau dah macam tu kata Mak Cik, saya ikut sajalah." Puan Aina akhirnya bersetuju. Mak Cik Saodah mengeluh lega dengan jawapan Puan Aina.

" Kalau macam tu, esok kita pergi awal pagi ya? " Cadang Mak Cik Saodah.



                      Mak Cik Saodah termenung di dalam bilik anak perempuannya yang sudah lama tidak berpenghuni. Sekitar bilik itu kelihatan bersih kerana dicuci setiap hari. Walaupun tiada khabar berita dari anak perempuannya itu, tidak bererti kasih sayangnya hilang ditelan zaman. Gambar yang terletak elok di atas meja solek dipeluk erat, terasa kerinduannya sedikit terubat.

" Mak, Nangis lagi ke? " Teguran Fuad, anak sulungnya membuatkan Mak Cik Saodah terperanjat. Cepat-cepat dia mengesat air mata yang berlinangan di pipi. Fuad faham dengan tingkah laku Mak Cik Saodah. Pasti teringatkan adiknya lagi.

" Mak, Sudahlah tu. Bukannya Fira nak balik pun,"

Fuad rimas dengan sikap ibunya. Bukan tak terasa sedih hatinya dengan kehilangan Fira, tapi tiada gunanya mahu menangisi insan yang telah melupakan keluarga sendiri. Tak sangka dalam kelembutan, tersimpan juga sikap degil dalam diri adiknya itu. Berkeras tidak mahu mengahwini lelaki pilihan keluarga, lantas mengambil keputusan untuk melarikan diri.

" Mak bukannya apa Ad oi, Mak ni dah tua. Esok mati camtu ja tak sempat nak tengok adik kau tu. Dia pun satu, Merajuk sampai tak mau balik dah"

Mak Cik Saodah menahan rasa hiba di hati. Tiada lagi air mata yang hendak dicurahkan setelah sepuluh tahun berlalu.

" Dahlah mak. Kita doa je kat tuhan. Mintak-mintak Fira mau balik sini." Pujuk Fuad. Dia bangun, tidak mahu berlama-lama di situ.

Hanya itu yang mampu dia lakukan selama ini. Dulu pernah juga dia ke Kuala Lumpur untuk mencari Fira. Tebal mukanya dihina oleh mertua adiknya itu tatkala dia memohon untuk menemui Fira, sekadar ingin memaklumkan bahawa ayahnya sedang tenat. Tapi, Datuk Mazni enggan memberitahu di mana Fira berada walaupun dia sudah merendahkan martabatnya, merayu agar dia diberi peluang. Akhirnya Fuad dihalau keluar seperti anjing kurap dari Villa indah milik keluarga Datuk Mazni dan suaminya, Datuk Luqman.

Entah macam manalah anak kedua dari manusia yang bergelar datuk itu boleh menaruh hati pada adiknya. Agaknya itu yang dikatakan jodoh. Habis, kenapa pula masih ada yang membezakan status dalam menentukan pasangan hidup.

" Papa, Kenapa nenek menangis? "

Terdengar perlahan suara manja cucu sulungnya dari luar bilik. Mak Cik Saodah tersenyum pilu.

" Shh, Dah jangan kacau kat sini. Nia pergi main sana," Arah Fuad. Terdengar derapan kakinya yang semakin jauh.

" Nenek sakit ke?"

Mak Cik Saodah berpaling. Kelihatan cucunya berdiri di muka pintu, Takut-takut untuk mendekati. Dalam begitu pun dia masih juga mahu menegur. Mak Cik Saodah mengesat air mata. Tangannya melambai agar cucunya itu mendekati.

" Tak ada apa. Mata nenek masuk mata, Tu yang nenek rasa sakit tu,"

" Oh...Biar Nia tiup mata nenek ya?"

Rania memanjat katil sebelum meniup mata neneknya. Terhibur sedikit hati Mak Cik Saodah dengan gelagat cucunya itu. Keprihatinan yang  lama hilang sejak pemergian Fira terisi kembali dengan kehadiran Rania.

" Dah, Nenek sakit lagi tak?"

" Tak sayang, Terima kasih,"

Ucap Mak Cik Saodah sambil memangku cucunya. Rambut Rania separas bahu dibelai penuh kasih.

" Nia dah makan?"

" Dah. Nenek, Nanti kalau nenek pergi rumah depan tu, Nia nak ikut ya?"

" Rumah depan?"

" Ha'ah. Nia nak kawan dengan budak comel tu. "

Terkejut Mak Cik Saodah mendengar kata-kata Nia. Mata Rania yang bulat itu dipandang dalam-dalam. Budak manakah yang dimaksudkan oleh Rania. Kerana hanya dia seorang sahaja yang memegang gelaran sebagai budak di kawasan ini.

" Budak mana?"

Tanya Mak Cik Saodah. Bimbang kalau-kalau cucunya ini mempunyai rakan imaginasi pula. Entah-entah tersampuk hantu.

" Yang dalam rumah tu la. Nia nampak masa main kat rumah depan tu. Nia intai ikut tingkap."

" Nia pergi main kat rumah depan? Bila?"

" Petang semalam,"

Mak Cik Saodah menimbang-nimbang akal fikirannya. " Nia nampak benda lain kut?"

" Taklah. Betul, Nia nampak ada budak kat dalam bilik tu."

Jelas Nia bersungguh-sungguh. Terhinjut-hinjut badannya menganggukkan kepala di atas riba Mak cik Saodah.

" Erm, Tak apalah. Nanti kalau nenek pergi sana, Nenek bawa Nia ya? Dah, Jom pergi makan."

Rania bangun sebelum berlari menuju ke dapur. Mak Cik Saodah yang mengikut di belakang menghampiri Fuad di meja makan. Menantu sulungnya, Alia, Sibuk membancuh air di sinki.

" Fuad, Tolong mak jap,"

" Apa dia mak?"

" Jom kita pergi rumah Aina jap. Mak nak cakap sesuatu dengan dia." Bisik Mak Cik Saodah perlahan. Bimbang jika Rania mendengar.

" Mak ni. Kan malam-malam dia tak ada. Pergi kubur lagilah tu. Mari makan dulu mak."

" Kejap je. Kau ni karang aku pergi sendiri baru tahu."

Ugutan Mak Cik Saodah membuatkan Fuad mengeluh. Ternyata sikap degil Fira diambilnya dari Mak Cik Saodah.

" Yalah, Jom. " Fuad akhirnya beralah.


               
                 Eli membuka mata perlahan-lahan. Angin sejuk yang mencengkam terasa menikam tubuhnya. Terpisat-pisat dia bangun, Melihat keadaan sekeliling yang begitu asing.

" Mama?"

" Sayang, Dah bangun?"

" Kita kat mana ni?" Tanya Eli penuh kehairanan.

" Dalam kereta api. Kita nak pergi jauh dari sini. Sayang suka kan?"

Eli terpaku tanpa kata. Mencari makna kata-kata yang baru didengarinya. Perlahan kepalanya mengangguk. Tubuh wanita yang menjaganya sejak seminggu lepas dipeluk erat. Bergenang air matanya dengan rasa kelegaan. Lepas ini Leman tidak akan dapat mencarinya lagi.

" Dah, Sayang jangan risau. Lepas ni, Tak ada siapa boleh ganggu kita lagi."

" Mama..."


* * * * *


Langkah Encik Ariff membeku ketika tiba di pintu bilik wad. Dia kebingungan sebenarnya. Tidak pernah terlintas di benaknya Ela akan menjadi mangsa deraan seperti yang sering didengarinya di kaca tv.

Pandai sungguh Sherry bermuka-muka. Malah Elana sendiri tidak pernah memberitahu apa-apa kepadanya. Kenapa? Adakah kerana Elana menyangka bahawa dia tidak boleh menerima aduannya nanti, Atau kerana Elana tidak mahu dia bercerai?

Dan yang lebih penting, Kenapa baru kini Ela bertindak berani?

" Sir, Are you sure you can do this?"

" I...I dont know."

" If you wish sir, I can tell her about this. I'm sure she will understand. You see, She's a though girl."

Uncle Brian memberi semangat kepada Encik Ariff, Sedangkan dia juga kini dalam keadaan tertekan. tidak sanggup rasanya mahu menyampaikan berita ini kepada gadis kecil itu. Entah bagaimana pula reaksinya nanti.

" No. I will do it myself."

Tombol pintu dibuka. Elana yang terbaring lesu di atas katil kelihatan girang menerima kunjungan bapanya. Encik Ariff mengucup dahi Elana yang berbalut kain putih. Jambangan bunga ros putih diletakkan di sisi Elana. Anaknya itu memang sinonim benar dengan bunga ros putih.

" Anak papa. Dah makan ubat?"

" Dah. Doktor cakap kalau nak balik cepat kena makan ubat. "

" Sayang, Nak balik rumah?"

Elana terdiam. Dia mengerling sekilas ke arah Uncle Brian tetapi  lelaki itu pula hanya tunduk membisu. Perlahan Encik Ariff menggapai jemari halus Elana.

" Pa, I can go home, Right?" Soal Ela lagi. Resah melihat reaksi Uncle Brian dan Papa.

" Ela, Papa dah cakap dengan nenek di Malaysia. Dia kata Ela boleh tinggal dengan dia kat sana. Ela suka tak?"

Tiada suara yang kedengaran dari mulut Ela. Dia benar-benar tidak percaya.

" No..."

" Ela, Please. Papa cuma nak Ela selamat. Itu saja."

" I said I don't want to go. Why should I go?!" Pekik Ela.

" Sebab Papa tak boleh nak tinggalkan mama Sherry. She's pregnant."

Tangisan Ela terhambur juga. Menggigil tubuhnya merenung Encik Ariff. Sampainya hati Papa. Tergamak benar Papa memilih mama Sherry berbanding dengan dirinya. Kenapa Papa tak menghantar sahaja wanita itu tinggal bersama nenek.

Kenapa harus dia yang berkorban.

" Get out now. I don't want to see you."

" Ela," Uncle Brian menegur.

" Just go. Please. Leave me alone."

Dalam keterpaksaan, Encik Ariff akur dengan permintaan Ela. Dia tahu tiada apa yang dapat dilakukannya untuk memulihkan hati anaknya kembali. Sungguh jika diberi pilihan, Dia pasti akan memilih Ela. Tapi mengenangkan zuriatnya yang sedang membesar di dalam rahim Sherry, Dia terpaksa mengorbankan Ela.

" Ok. Sayang berehatlah dulu." Encik Ariff pantas berlalu tanpa menyentuh anaknya. Dia tahu Ela pasti tidak akan suka.

Uncle Brian memanjat katil. Duduk bersandar di sebelah Ela yang terpaku merenung pintu bilik.

" Ela, It's ok. We can still contact each other." Pujuk Uncle Brian.

" But I want to stay here. I don't want to go."

" Well, it's just so unfair. Wasn't it."

" Uncle...!"

Tuesday, April 26, 2011

Wicked Love 4

Sepanjang sesi kelas Self  Defence oleh Prof. Ederia, Aku hanya mengelamun panjang mengingatkan hal semalam. Mujur juga dia tak memanggil namaku untuk bertanyakan soalan mengenai pengajarannya hari ini. Macam tahu-tahu saja aku tak mendengar langsung apa yang dikatakannya tadi.

Prof.Ederia ialah pengajar di Whisper Hollow Academy, Tapi entah mengapa dia selalu muncul di Ice Land Academy setiap kali tiada kelas untuk mengajar. Tiada siapa yang tahu tujuannya berbuat begitu, Cuma yang pasti dia nampaknya lebih selesa tinggal di sini berbanding di Dry Land. Buktinya dia lebih mesra dan mudah tersenyum berbanding ketika mengajar di akademi kami.

            " Snow, Kau nak pergi mana-mana tak?" Angel memegang tanganku yang sibuk memasukkan alat-alat tulis ke dalam beg. Aku mengalih pandang ke arahnya.

            " Kenapa?"

            " Jom kita pergi Library. Aku nak cari maklumat pasal esei yang Prof. Ederia bagi." Angel menunjukkan buku notanya yang sudah siap bertulis perkara-perkara yang perlu dicari. Aku terpinga-pinga memandang Angel. Langsung tak faham tentang esei yang dikatakannya.

            " Esei apa?" Soalku semula.

Angel mengerutkan muka. " Kau dengar tak Prof.Ederia cakap pasal apa tadi?"

            " Erm...Tak, Hehe," Aku tersengih seperti kerang busuk. Mulut angel ternganga memandang aku. Tak percayalah tu. Biarlah, Masih ada perkara yang lebih penting untuk aku lakukan.

            " Snow, Kenapa kau pelik semacam je ni?" Pujuk Angel. Aku tahu dia pelik melihat perangai aku yang berbeza dari sebelumnya. Tapi aku tetap tak akan membiarkan dia tahu mengenai rahsiaku ini biarpun cuma dia teman rapatku.

            " Tak ada apalah. Kau cari dulu, nanti aku catit nota kau ya. Thanks,"

Belum sempat Angel memprotes, Aku berlari keluar dari kelas. Bimbang juga dia akan mengekoriku nanti. Bukannya boleh percaya si Angel ini. Apatah lagi kuasa kelajuan yang dimilikinya mampu mengatasi tenaga pengajar di WHI. Angel ini bukan sahaja memiliki kuasa sihir, Tetapi juga dilahirkan sebagai seorang paranormal, Antara kelebihan yang dimiliki oleh pelajar-pelajar di WHI.
 

Laju langkahku menuju ke arah pejabat pentadbiran. Semakin aku menghampiri, degup jantungku semakin bergerak pantas. Bimbang jika bertembung dengan ahli keluarga Lord Ralph kerana aku tidak sepatutnya menonjolkan diri di hadapan mereka. Ketika sampai di bilik kebal yang menempatkan Pintu Dimensi, aku meliirik ke arah belakang. Cuba memastikan bahawa aku tidak diekori, terutamanya oleh Angel.

Setelah pasti, barulah aku mengetuk pintu dengan gelung emas yang terletak di bahagian tengah pintu gerbang. Dua saat kemudian, pintu gerbang terbuka dengan bunyi yang agak membingitkan. Aku tidak terkejut melihat keadaan di dalam bilik yang luas itu . Aku menghampiri wanita tua berkaca mata tebal di meja pertanyaan. Meskipun tua, Tapi wanita ini pasti mempunyai kuasa yang tiada tandingan kerana bukan calang-calang orang yang dipilih untuk menjaga Pintu Dimensi. Dia masih setia menatap buku yang ditulis meskipun aku sudah terpacak di hadapannya.

            " Selamat tengah hari puan. Nama saya Snow dan saya nak minta kebenaran untuk menggunakan Pintu Dimensi," Soalku penuh dengan kesopanan.

Gerakan tangannya yang laju menulis terus terhenti ketika aku menegur. Dia membetulkan cermin mata tebalnya sebelum melirik tajam ke arahku
." Kamu pelajar pertukaran?"Soalnya dingin sekali. Langsung tidak membalas senyuman manisku.

             " Ya." Suaraku semakin perlahan. Gerun juga menatap matanya yang tirus seperti mata ular itu. Biji matanya yang kehijauan kelihatan bersinar di sebalik cermin mata

            "Hm...ke mana kamu mahu pergi?"Soalnya lagi. Dia mengeluarkan sehelai kertas dari laci meja.

            "Saya nak melawat seseorang. Sky Train tak dapat digunakan sekarang sebab salji tebal. Sayajuga  tahu yang pintu dimensi tak boleh digunakan sesuka hati. Tapi, saya perlu berjumpa dengan orang itu secepat mungkin. Tolonglah puan, saya benar-benar harap diberi keizinan untuk menggunakan pintu dimensi"

Wanita tua itu hanya diam membisu mendengar rayuanku. Hatiku bertambah resah, bimbang jika tidak mendapat kebenaran untuk menggunakan Pintu Dimensi. Di saat ini, hanya ada seorang yang dapat membantu aku. Seseorang yang telah lama aku tinggalkan.

Aku menarik nafas lega ketika wanita tua tadi mengisyaratkan agar aku mengikutnya ke salah satu Pintu Dimensi yang terletak di lorong yang agak panjang dan suram.

             "Terima kasih puan. Saya harap saya dapat balas budi puan nanti,"Ujarku kepadanya.

Wanita tua itu hanya berlalu pergi tanpa mengendahkan kata-kataku. Obor yang digunakan untuk menerangi jalan ditinggalkan di dinding berhampiran jalan keluar. Aku menatap Pintu Dimensi yang tersergam indah di hadapan mata. Sekarang, aku perlu kembali ke tempat yang pernah melakar sejarah bahagia antara aku dengan Ice, juga tempat yang sama di mana kasih kami berakhir.

Pintu Dimensi bertukar warna beberapa kali sebelum memaparkan perkampungan Quinn, mengikut nama tempat yang telah kuseru. Dengan langkah yang teragak-agak, aku membawa diri menyusuri pintu dimensi.


Perkampungan Quinn menyambut kedatanganku seperti dulu. Tenang dan mendamaikan tanpa sebarang kesesakan seperti di kota-kota besar. Aku menaiki kereta kuda untuk ke rumah Atuk Mui, satu-satunya insan yang menyimpan rahsia antara aku dan Ice. Sejak kejadian lima tahun dahulu, belum pernah sekali pun aku menjejakkan kaki kembali ke tempat ini. Apatah lagi untuk mengirimkan khabar berita kepada Atuk Mui.

Kerana sebaik Ice pergi, aku juga turut menghilangkan diri dari pandangan setiap orang terutamanya Atuk Mui.Siapa sangka akhirnya aku terpaksa kembali semula ke sini. Melihatkan pemandangan yang indah di sepanjang jalan bagaikan merobek seluruh tubuh. Nyata aku tidak mampu melupakan segala kenangan bersama Ice.

Rumah Atuk Mui kelihatan sepi menyambut kepulanganku. Tiada lagi suara ceria yang pernah menghiasi ketika aku tinggal di sini. Namun begitu, kawasan sekitarnya masih sama seperti dulu. Rumah Atuk Mui yang terletak berhadapan dengan pantai ini menjadi saksi kebahagiaan aku dan Ice suatu ketika dahulu.






          "Snow, itu kamukah?" Tegur satu suara yang sudah lama tidak kudengar.

Perlahan aku berpaling. " Atuk..."


Atuk Mui meletakkan segelas air susu suam di hadapanku. Aku menahan rasa sendu melihat keadaan Atuk Mui yang uzur. Pun begitu, matanya tetap mempamerkan ketenangan yang sama. Dia langsung tidak menyoal tentang kehilangan aku secara tiba-tiba lima tahun lepas. Malah, begitu ghairah pula bercerita mengenai bunga Viora yang berjaya ditanamnya sejak tiga bulan lepas.


          "Atuk sihat?" Pertanyaanku mematikan cerita Atuk Mui. Dia hanya mengangguk.

         "Kamu?" Soalnya kembali.

         "Ok. Saya dah masuk akademi. Tahun akhir. Mama pun dah sihat juga."Jelasku satu persatu. Atuk Mui berdehem perlahan.
         "Tapi dia semakin kuat kerja sekarang ni. Kadang-kadang langsung tak lekat di rumah. Jadi saya duduk di asrama."

Aku menghela nafas, membuang rasa beban yang terpendam di hati. Atuk Mui hanya diam mendengar rungutanku. Mama, entah kenapa sejak dulu dia tidak pernah mahu mengambil berat tentang diriku. Walaupun aku selalu menunjukkan perhatian kepadanya, tidak pernah walau sekali pun mama menunjukkan kasih sayangnya kepadaku.

         "Baru-baru ni ada pertukaran pelajar. Saya dipaksa ke Ice Land. Atuk mesti dapat teka saya jumpa siapa di sana."

Riak Atuk Mui langsung tidak mempamerkan sebarang kejutan. Dia menggenggam kedua tangannya di atas meja. Aku mengukir senyuman paksa.


         "Bodoh saya ni kan? saya takut sangat kalau bertembung dengan Ice. Tapi, dia bukannya ingatkan saya lagi. Saya dah suruh Mor-Rinda tarik segala memori dia tentang saya. Jadi, mana mungkin Ice akan ingat pada saya lagi," Ujarku penuh rasa hiba.

Kalaulah bukan kerana tragedi yang menimpa Ice dan mama, pasti aku tidak akan bertemu dengan Mor-Rinda untuk membuat perjanjian yang memakan diri sebegitu. Demi menyelamatkan Ice dan mama, aku terpaksa meminta Mor-Rinda untuk menghapuskan segala memori Ice tentang diriku. Supaya dia akhirnya dapat kembali ke pangkuan keluarganya tanpa paksaan, dan aku, kembali kepada mama yang sedang berperang dengan maut ketika itu.

        "Atuk, betulkan Mor-Rinda dah hilangkan ingatan Ice tentang saya?" Aku meminta kepastian daripada Atuk Mui.

       "Mor-Rinda memang licik dan mementingkan diri, tapi dia tak akan pernah berbohong," Tambah Atuk Mui. Aku tertunduk mendengar kenyataan dari mulut Atuk Mui. Ternyata, Ice memang tidak mengenali aku lagi.

       "Tapi, kenapa saya rasa macam ada sesuatu yang salah. Saya tak bebas di Ice Land. Rasa seperti Ice memerhatikan saya dari jauh." Ujarku lemah. Atuk Mui menarik nafas panjang sebelum menghela nafas berat.

       "Snow,kalau kamu dah kata begitu, rasanya lebih baik kamu bertanyakan kepada Mor-Rinda sendiri. Sebab..."

Aku terpaku mendengar penjelasan Atuk Mui.



Terasa senang sahaja aku meredah batuan tajam dan hutan tebal yang dulunya menyukarkan aku untuk ke tempat persembunyian Mor-Rinda. Mendengarkan cerita Atuk Mui membuatkan semangatku semakin berkobar untuk bersemuka dengan Mor-Rinda. Ternyata dia telah mengungkiri perjanjian antara kami. Hairan, bagaimana aku boleh mempercayai dia sejak dari mula.

Aku memerhatikan tasik di hadapan mataku yang terbentang luas. Hatiku terasa begitu sakit, benar-benar sakit sehingga bergenang air mata di tubir mata.

        "Mor-Rinda!!!"Jeritku sepenuh hati. Tiada lagi suara lembut untuk menyeru dirinya. Aku menunggu sesaat dua sebelum membaling beberapa ketul batu ke dalam tasik.

 Hilang sudah nasihat Atuk Mui supaya aku tidak mencari nahas dengan Mor-Rinda, Makhluk yang dianggap dewi oleh penduduk sekitar kerana keupayaannya untuk mengabulkan permintaan. Namun bukan semua permintaan akan ditunaikan, dan bukan senang pula syarat yang akan dikemukakan untuk pertolongannya.

Lebih penting, tiada siapa yang tahu dari mana asal -usulnya.

Seketika kemudian, air tasik bertukar kemerahan dan berbuih halus. Aku memegang wand di belakang badan, sebagai langkah berjaga-jaga meskipun aku tidak pasti mampu mengalahkan kekuasaan Mor-Rinda.
Perlahan, Mor-Rinda muncul di hadapanku dalam bentuknya yang tidak berubah ditelan masa. Matanya yang tertutup dibuka perlahan-lahan.





            "Ahh...Snow. Selamat kembali,"Mor-Rinda membelai rambut panjangnya yang beralun ditiup angin.
Aku menahan rasa geram di hati melihat tingkahnya yang bersahaja sedangkan dia dapat membaca isi hati setiap insan yang datang ke sini.

Mor-Rinda melirik aku dengan ekor mata."Nampaknya ada kuasa benci yang membuak dalam diri kau. Aku tertanya-tanya kenapa," Soalnya lembut. Tapi aku tidak akan mudah tergoda dengan pujukannya yang penuh muslihat.

            "Kau dah janji akan hapuskan memori Ice. Tapi kenapa, kenapa dia datang sini cari Aku? Kenapa!"   Jeritku.

Mor-Rinda memandangku tajam.    












    

Tuesday, February 22, 2011

Maaflah.....

Ya...saya faham sekarang ni saya dah tak selalu tanbah n3.....T.T
maaf lar saya btl2 busy skrg ni dgn assignment.....huhuhuhu

Tape2...nnt2 bln mei saya akan kembali aktif..hurm, kot lar...huahuahua

Sabar menanti...isk2

Friday, February 18, 2011

Diari Si Ahli Sihir 6

Ketukan yang bertalu-talu di muka pintu menghentikan pembacaan Juana. Dia yang ketika itu sedang berbaring di atas katil sambil membaca buku, memandang ke arah Aimara. Memahami isyarat yang diberikan, terpaksa juga Aimara melangkah kaki membuka pintu. Juana tersengih senang.

Saat pintu terbuka, seorang gadis terpaku dengan tangan yang terketar-ketar. Hampir terjerit Aimara kerana menyangkakan hantu manalah yang muncul tadi. Wajah gadis itu kelihatan pucat sekali dengan sisa air mata yang masih bergenang di pipi.

" Kak, Xo..chitl," terketar-ketar suaranya menyebut nama itu.

Juana tangkas bangun dari pembaringan ketika mendengar nama Xochitl. Sejak beberapa hari ini jiwanya tidak tenteram mengingatkan gadis itu.

"Kenapa dengan Xochitl?!" Tanya Aimara. Dia berpaling sekilas ke arah Juana yang sudah menghampiri.

"Dia mengamuk di atas, Kami dengar bunyi bising-bising masa nak tidur tadi. Kami cuba panggil dia tapi pintu berkunci dari dalam. Kak, Kami takut!" Gadis itu terus teresak-esak menangis. Bulat mata Aimara mendengar cerita itu kerana tadi petang dia tidak sempat untuk berjumpa dengan Xochilt.

" Shh, Tak apa. Adik masuk bilik, Kunci pintu. Nanti kami pergi tengok ,ya?" Pujuk Aimara. Juana segera berlalu ke tingkat atas, Meningalkan Aimara yang masih cuba mententeramkan gadis itu.

"Kak, Kenapa jadi macam ni. Dulu Virginia, Sekarang Xochitl. Lepas ni entah-entah saya pula." Tutur gadis itu perlahan. Dari matanya jelas kelihatan ketakutan yang mendalam.

Aimara sudah mula merasaka tekanan. Dia faham benar dengan sikap junior yang masih mentah kerana dia juga pernah melalui fasa permulaan yang sama.

 " Jangan fikir macam tu. Ok, Jom akak hantar adik ke bilik ya? Akak janji benda yang sama pada Virginia tak akan berlaku pada Xochitl atau sesiapa lagi yang ada di asrama ni selagi akak mash hidup. Boleh?"
Janji Aimara. Kedua tangannya memegang jari-jemari gadis itu yang sejuk membeku.


Sementara itu, Juana yang sudah pun berada di tingkat atas terpaku melihat penghuni asrama Aurora yang saling berpelukan antara satu sama lain. Ruang koridor yang luas itu terasa sempit dengan kerumunan pelajar . Ada yang sekadar mengintai dari muka pintu, Malah ada juga yang langsung tidak membuka pintu bilik!

Beberapa orang pelajar sudah mula menangis sehingga sembab matanya. Seolah-olah mereka juga merasai 'sesuatu' yang sedang ditanggung oleh Xochitl. Juana melangkah ke arah pintu bilik Xochitl. Dua orang rakan sekelasnya yang sedang cuba memujuk Xochitl melangkah ke tepi, Memberi peluang kepada Juana untuk mencuba nasib.

Dari tadi mereka cuba membuka pintu bilik itu yang berkunci, Tapi anehnya kuasa yang digunakan langsung tidak memberi kesan. Dan setiap kali memanggil nama Xochitl, Hanya kedengaran suara ketawa diiringi  tangisan yang kuat sehingga meremangkan bulu roma.

Juana menarik nafas. Seperti juga rakan-rakannya yang lain, Dia mengerti mereka kini sedang berhadapan dengan 'rakan' lama yang datang melawat. Hanya pihak-pihak tertentu sahaja yang mengetahui tentang perkara ini, Iaitu senior tahap tertinggi, Beberapa orang dari pihak pentadbiran, Dan...seorang perempuan tua.

" Juana..." Aimara memegang bahu Juana sebelum rakannya itu melangkah lebih dekat. Dia tahu benar tentang tindakan Juana dan dia tidak akan membenarkannya. Sekurangnya tidak di hadapan pelajar-pelajar yang lain.

Ini adalah perjanjian yang telah mereka lakukan sejak enam tahun lalu. Rahsia yang harus mereka sematkan demi status Whisper Hollow Academy. meskipun tindakan itu juga memakan diri mereka sendiri.

" Miranda, Axius, Tolong kumpulkan semua pelajar di bawah. sesiapa pun tidak dibenarkan berada di sini kecuali senior tahap tertinggi, " Arah Aimara namun matanya menikam tubuh Juana yang seolah-olah termenung di hadapan bilik Xochitl. Dari riak wajahnya jelas kelihatan kesedihan yang teramat.

Kedua rakannya mengangguk. Mereka mula memastikan agar semua pelajar di situ mula bergerak perlahan-lahan menuju ke arah tangga, Sementara tiga lagi senior tahap tertinggi membuat bulatan, Mengelilingi Aimara dan Juana.

" Hahahaha!!!!!! "

Juana tersentak mendengar suara yang berkumandang di dalam. Meskipun suara itu memang milik Xochitl tapi dia tahu bukan gadis naif itu yang sedang ketawa mengejek ketika ini. Dia faham...hanya dia!

 " Juana, Itu bukan salah kau. Mungkin Xochitl ada melanggar peraturan yang telah ditetapkan. Aku nak kau tunggu di belakang,"  Tangan Juana ditarik oleh Aimara. Juana hanya mengikut, Kerana dia sendiri tidak yakin dengan kebolehannya di kala ini.

Hatinya terasa sakit. Sangat sakit.

Joalin, Miranda, Axius, Wisti, Cassia dan Aimara, Bersedia untuk berhadapan dengan 'rakan' lama sekali lagi.

"Seiapa pun kau, Tolong lepaskan dia!"

Aimara memulakan bicara. Berdiri di bahagian tengah antara mereka berlima. Tiada sahutan yang kedengaran dari dalam.  Namun mereka  tidak kecewa kerana memang inilah yang sering beraku setiap kali terjadinya peristiwa yang sama.

Tapi tidak bagi Aimara. Dia sudah cukup menerima tekanan selama ini, Apatah lagi ini ialah tahun terakhir mereka di sini, Bagaimana mereka mahu meninggalkan asrama ini tanpa menyelesaikan misteri yang terjadi.
Tanpa memikirkan risiko yang akan terjadi kepada adik-adik yang akan ditinggalkan.

'  Dia tidak mahu bermain sendiri '


 Kata-kata itu terngiang-ngiang di telinga Aimara. Dia menggenggam penumbuk. Takut akan terjadi lagi pengorbanan jiwa.

Pintu bilik terbuka secara tiba-tiba. Jelas kedengaran bunyi kunci dibuka dalam suasana hening yang tercipta, Bagai menjemput mereka yang berani untuk masuk ke dalam.  Mereka kaget antara mahu masuk atau hanya menunggu.

 " Walau apapun terjadi, Aku tak kisah. Aku takkan biarkan seorang lagi adik aku diapa-apakan." Joalin bersuara.

" Kami pun, Aimara," Sahut Axius yang sudah berpegangan tangan dengan Miranda dan Wisti. Memberi keputusan jelas kepada Aimara untuk mengambil langkah. Mereka tidak akan berdiam diri lagi kali ini.

Di belakang, Juana menggigit bibir.  Tiada langsung perasaan risau tentang mereka atau Xochitl. Dia faham benar dengan sikap makhluk itu.
' Dia' hanya mahu bermain...


Kelima-lima mereka sudah bersedia dengan unsur kuasa masing-masing. Lima jenis cahaya terpancar dari gengaman tangan, Penyh dengan tenaga untuk menyerang musuh. Biarpun diri sendiri akan terkorban, Mereka perlu melengahkan masa sebelum bantuan tiba.

" Forclarus mesis"

Aimara mengangkat tangan. Serentak itu juga cahaya kuning gelap yang terpancar dari tangannya mengenai pintu bilik Xochilt dengan kelajuan  cahaya, berdentum bunyinya menghempas dinding bilik yang dibina daripada kayu.

Dan dihadapan mereka, Xochilt tergantung tanpa tali dengan aura merah yang bertebaran di sekeliling badannya.  Jelas sekali ada sesuatu yang telah menumpang di dalam tubuh Xochitl sekarang ini. Beberapa helai rambut hitamnya yang mengurai bertukar warna keperang-perangan.

"Siapa kau!!" Jerit Cassia.

"Amicus ( kawan ) " Tawa Xochilt.
Wisti maju ke hadapan, Berdiri tegak di sebelah Aimara. Kedua jari telunjuknya diletakkan di dahinya, kiri dan kanan sambil memejamkan mata.

' Xochitl, Seru Wisti berulang kali. Dia cuba menghubungi Xochitl yang telah dikawal. Berharap agar gadis itu dapat berkomunikasi dengannya di bawah minda meskipun terkurung di dalam dirinya sendiri.

Xochitl tersenyum sinis dengan legagalan Wisti. " Infirmous ( lemah ),"

Wisti menghentikan perbuatannya. Dia benar-benar geram dengan ejekan Aurora. Jika bukan nyawa Xochitl yang menjadi taruhan, Mahu sahaja dia menyerang makhluk itu di kala ini juga.

Miranda yang memahami segera memegang Wisti. Jika dibiarkan pasti masalah ini akan berlarutan. Bimbang juga jika Wisti hilang pertimbangan kerana  mereka harus mengutamakan Xochitl dalam hal ini. lagipun jika serangan dilakukan, Tubuh Xochilt yang akan menerima kesannya.

" Tolong lepaskan gadis tu, Dia tak bersalah apa-apa," Miranda cuba memujuk.

" Plumbius ( bodoh )!!" Jerit Xochitl. Matanya kecilnya bertukar kemerahan.   " Tu quies quisties ( kau diam )"

Tergamam Miranda dengan balasan itu. Nampaknya 'rakan' mereka ini semakin degil setelah bertahun berlalu, Malah juga semakin kejam.

Mereka kaget ketika asap hitam keluar perlahan-lahan dari tubuh Xochitl, menggantikan aura merah yang semakin kelam cahanya. Makhluk itu semakin galak ketawa apabila melihat wajah-wajah panik di hadapannya. Dia mahu mereka menyaksikan satu lagi pengorbanan jiwa yang akan dilakukan. Sama seperti sebelum ini.

Tubuh Xochilt semakin mengempis sehingga kelihatan seperti seorang nenak tua. Semakin lama semakin berkedut sehingga boleh kelihatan tulang rangka di badannya.  Melihatkan itu, Joalin mula melancarkan serangan.

" Jangan!!!" Jerit Aimara.

Namun segalanya sudah terlewat ketika serangan Joalin yang dipancarkan kepada Aurora terpantul kembali ke arah mereka berlima. Akibatnya, Miranda, Joalin dan Axius terpelanting ke luar setelah tidak sempat membina gelombang self shield. Aimara pula dilindungi oleh Cassia yang berdiri di hadapannya dengan gelombang yang sempat dicipta.

Juana yang melihat di sebalik pintu memeluk erat dirinya sendiri. Tergamam melihat rakan-rakannya yang terbujur kaku.  Juana memejamkan mata, Berperang dengan perasaannya sendiri melihat situasi yang sentiasa terbayang di dalam mimpinya selama ini. Sungguh, Dia masih trauma dengan peristiwa hitam yang telah tercatat di dalam diari hidupnya.

Apakah tega dia membiarkan sahaja rakan-rakannya berhadapan dengan Aurora sedangkan dia ialah ketua tertinggi di asrama ini. Bukankah menjadi tanggungjawabnya untuk menjaga semua adik-adik yang ada di sini?
 
'Commodo'
Xochilt yang sedang mengilai-ngilai kemenangan menghantikan tawa.

'Commodo ( tolong )...eximo suus sua suum ( lepaskan dia ). Ego precor tu ( aku merayu )'

Buat beberapa ketika, Xochilt seperti berperang dengan dirinya sendiri. Juana yang berdiri di sebalik pintu sudah mula mengalirkan air mata. Dia benar-benar mengharapkan belas dari makhluk yang tidak diundang itu.

Tubuh Xochitl  kembali berisi, Tapi asap hitam yang menyelubungi tidak juga berkurangan. Aimara pelik melihat perubahan di hadapannya namun pada masa yang sama dia juga lega kerana Xochitl dilepaskan.
Tubuh Xochitl yang terapung jatuh berdentum ke atas lantai, Meninggalkan bayangan merah yang terapung, Dan kemudian menghilang dalam asap hitam. Aimara menarik Xochitl keluar dengan bantuan Cassia.

" Apa dah jadi?" Soal Cassia. Aimara menggelengkan kepala. Apa yang penting baginya kini ialah menyelamatkan rakan-rakan mereka dan juga Xochitl. Juana hanya mampu merenung dari jauh. Dia benar-benar tidak berupaya.

' Maafkan aku.'


* * * * *


Proffesor Damian masuk melalui pintu gerbang Asrama Aurora. Semua pelajar junior yang menunggu di ruang tamu menarik nafas kelegaan, Biarpun Proffesor Damian datang dalam keadaan yang agak sempoi dengan jubah tidur paras lutut dan kasut berbentuk patung arnab. Bagi mereka itu sudah dikira satu kerana Proffesor Damian datang bersama dua orang pelajar senior yang boleh dikira terkenal juga dengan kekacakan mereka. Cuma mereka ini agak anti sedikit dengan pelajar perempuan.

Ivan dan Alvian.

" Ivan, Awak ikut saya naik atas. Alvin, Awak tolong pastikan mereka semua berada dalam keadaan selamat. Saya tak mahu nanti ada antara mereka yang menjadi mangsa tumpangan pula. Awak faham kan?" Bisik Proffesor Damian.

Alvian mengangguk faham dengan arahan Proffesor Damian. Dengan rasa kekok berdiri di kalangan palajar perempuan, Dia memaksa diri untuk melaksanakan tugas yang dipertanggungjawabkan.

" Siapa yang sakit?"



Proffesor Damian melangkah ke arah Aimara yang masih cuba memaggil Wisti ke alam realiti. Dalam keadaan separuh sedar. Wisti sedang cuba menggagahkan diri untuk melawan kesan serangan yang diterima dari Joalin tanpa sengaja. Miranda dan Axius bersandar di dinding koridor dengan kesan lebam di seluruh tubuh.

Juana memangku kepala Wisti. Namun dalam keadaan tunduk, Dia merenung tajam ke arah Xochilt yang masih tidak sedarkan diri.

" Aimara, Apa yang berlaku ni?" Proffesor Damian mengerutkan muka. Tangannya diletakkan di dahi Wisti, Cuba menganalisis keadaan gadis itu.

" Kami cuba hentikan ' dia ' Prof," Balas Aimara. " Tapi kami tak sangka dia dah semakin kuat,"

Proffesor Damian mengeluh kuat.

" Ivan, Panggil beberapa orang pelajar lelaki dari asrama kita. Saya nak mereka tolong angkat pelajar-pelajar yang cedera ke sick bay sebelum saya periksa semuanya!" Arah Proffesor Damian.

" Prof, Gadis ni macam mana?" Soal Ivan. Matanya melirik ke arah Xochilt yang terbaring di atas lantai.

" Yang itu awak angkatlah. Itupun nak saya beritahu ke?!" Proffesor Damian semakin bengang. Ada sesuatu yang pelajar perempuan tidak tahu tentang lelaki yang mereka sering puja ini. Iaitu kadang-kadang otaknya lembap sikit.

Ivan mengangguk faham. Perlahan dia mengangkat tubuh Xochilt. Rasanya seperti dia kenal gadis ini. Tapi di mana ya?

Dan otaknya terus ligat berfikir sehinggalah kakinya menapak ke sick bay. Dia membiarkan pekerja di sana untuk menguruskan Xochilt sebelum segera kembali ke asrama untuk memanggil rakan-rakan yang lain.

Wednesday, February 2, 2011

My Teddy Girl

Aku menghantar pemergian Jun dan Ida dengan hati yang panas. Senang-senang sahaja mereka meninggalkan aku di sini, Sedangkan  mereka jugalah yang beria-ria mahu melepak di cafe. Konon-konon mahu menenangkan otak yang berserabut sebelum menghadapi peperiksaan akhir tahun.

Tapi, tiba-tiba sahaja mereka buat rancangan untuk keluar berjalan-jalan dengan partner masing-masing. Disebabkan aku seorang sahaja yang belum mempunyai pasangan, Makanya terpaksalah aku ditinggalkan. Aku menolak pelawaan Jun dan Ida untuk pergi bersama. Takkanlah aku nak jadi tiang elektrik pula!

 Sebaik sahaja kereta Amirul hilang dari pandangan, aku memanjangkan langkah ke Cafe Abang Man.

           " Bang man, Kasi saya teh ais! Cepat sikit tau. Saya tengah panas ni!" Ujarku setelah abang Man menghampiri.

             " Aik, Seorang saja? Mana  kembar kamu yang lain tu?" Senyuman nipis terukir di wajahnya melihat aku mencebik bibir. Sajalah tu nak kenakan aku! Macamlah tak biasa tengok aku duduk tercongok seorang diri kat sini.

             " Apa lagi, Keluar datinglah. Suka-suka saja nak tukar rancangan. Janji nak keluar minum, Alih-alih tinggalkan saya pula. Benci betul!"

Aku meluahkan perasaan yang entah ke berapa kali kepada abang Man. Sejak Ida dilamar oleh Amirul, Aku selalu ditinggalkan keseorangan begitu sahaja. Malah di dalam bilik pun sudah kurang komunikasi antara kami bertiga. Mana taknya kalau 24 jam bergayut dengan handphone. Mujur sahaja benda alah itu tak dibawa sampai ke tandas.

Kalau dulu, Dapat juga Ida menemankan aku kalau Jun keluar Dating. Mencuci mata melihat pemandangan alam dari cafe. Siapa tahu rupanya dalam diam dia dan Amirul saling berpandangan. Sekarang, Kawan karib sendiri pun dia dah lupa. Tak patut betul!

              " Kamu carilah teman lelaki juga. Tak adalah kena tinggal lagi dah." Usik Abang Man sebelum ketawa besar. Aku menjeling tajam ke arahnya yang sudah mula bergerak ke kaunter pesanan.

Aku nak cari teman lelaki? Hm, Malam sikitlah. Bukannya aku tak nak, Tapi budak-budak lelaki yang ada di kolej ni tak ada yang menarik hati. Takkan aku nak cekuk saja ikut mana yang sempat. Itupun pernah juga Jun dan Ida cuba memadankan aku dengan kenalan mereka yang lain. Aku menolak keras dengan cadangan mereka itu. Bagi aku, Kalau nak becinta perlu lahir dari hati. Tak naklah buang masa dengan cinta sekadar ikut trend.

Lagipun mereka cuma kesian kerana aku sering kali ditinggalkan. Gila!

             Tak sampai lima minit kemudian, Abang Man datang menghantar pesanan aku. Nampaknya sibuk benar dia hari ini. Entah mengapa ramai pula pelajar yang datang melepak hari ini. selalunya masing-masing bertebaran di kaki lima sahaja.

             Suara ketawa galak membuatkan aku berpaling. Terasa kesat air teh ais yang kuhirup ketika melihat kumpulan lelaki yang sedang duduk di meja belakang. Kumpulan otak genius tapi tak berapa betul!
Abang Man tersengih-sengih melihat aku sambil mengusap perut. Pastinya dia mencanangkan pasal aku lagi.

            " Lia, Marilah duduk sini dengan kami. Kesian kau kena tinggal lagi ya?"

Aku berpura-pura tidak mendengar. Si Didi ini bukannya boleh dilayan, Sama saja macam abang Man. Kalau tak kenakan aku dalam sehari memang tak sempurna hidup mereka. Patut sangatlah dia jadi adik angkat Abang Man pun. Sama-sama sewel.

             " Amboi...sombongnya dia. Tulah kau, jual mahal sangat. Aku nak kau tak mahu." Tambah Faiz. Sesekali terdengar siulan dari rakan-rakannya yang lain.
          
Tanpa melihat pun aku tahu yang bersiul macam ungka tu mesti Jan dengan Roy. Kalau Imran, Dia cuma akan tersenyum nipis. Setakat ni cuma dia sahaja yang normal dalam kumpulan mereka. Dan sampai sekarang aku tertanya-tanya macam mana dia boleh bertahan dari terpengaruh dengan sikap gila-gila tiga bersahabat tu.

         Dulu aku tak begitu kenal sangat dengan Imran sebab dia ni macam pendiam sikit dengan perempuan. Ke aku kot yang pendiam dengan lelaki. Apa-apa pun lepas dia jadi mentor aku untuk mengajar Add Math terus kami kenal rapat.

  Sepatutnya aku bertuah kan dapat satu kumpulan dengan pakar matematik,  Tapi sebenarnya jauh panggang dari api. Si Imran ini meskipun pun nampak pendiam, Boleh berubah sadis bila melibatkan Add Math. Sampai kadang-kadang aku terasa feed up nak belajar dengan dia. Suka sangat ketuk tangan orang bila tak dapat jawab latihan. Yang paling teruk sekali sekali tentunya aku.

             " Bang, Saya nak baliklah." Aku pantas menghirup sisa air yang masih berbaki sebelum menyeluk poket seluar. Daripada teruk dilanyak di sini, Lebih baik aku balik berkawan dengan hantu di bilik. Lagipun, apa bezanya mereka dengan hantu? Lebih menakutkan. Kecuali Imran, Of course!
            
             " Berani ke jalan balik seorang diri tu? Bahaya Lia!" Didi separuh menjerit. Eleh, Nak tunjuk baik konon.

             " Alah, Kitorang tak kacau kau dah. Duduklah balik, Woi!" Pujuk Faiz.

Aku terus berlari anak meninggalkan cafe Abang Man. Apatah lagi Faiz sudah mula berdiri untuk menghalang aku pergi. Sampai sahaja di blok asrama, Aku menarik nafas yang terasa semput. Bodoh betul si Faiz itu, Buat aku ketar sahaja. Sekarang, Macam mana aku nak balik ni ya?

            Suasana sekeliling sunyi sepi. Hanya yang ada ialah cahaya lampu dari beberapa buah bilik asrama, Menyebabkan  aku teragak-agak untuk meneruskan perjalanan. Dalam pada itu, Tiba-tiba sahaja bulu romaku meremang.

              " Lia...!" Panggilan seseorang hampir-hampir membuatkan aku menjerit. Imran?!

Dia berlari-lari anak menuju ke arahku dan kemudian mematikan langkah, Jauh sedikit dariku. Faham-faham sahaja dia aku memang tak suka jika lelaki terlalu rapat. Bukannya apa, Takut timbul pula fitnah. Lagipun, Di kolej ini memang banyak mata-mata gelap. Nanti tak pasal-pasal aku kena tangkap basah. Ish, Nauzubillah!

              " Kau ni, Terkejut aku." Aku mengurut dada yang berdegup kencang. Ah, Mesti sebab terkejut beruk tadi. Imran tersenyum nipis sebelum menunduk ke bawah.

              " Sorry. Kau lari cepat sangat. Aku takut tak sempat kejar je." Lembut suara Imran menjelaskan.

Inilah salah satu sebab aku tak menyimpan dendam walaupun teruk juga aku kena ketuk tangan dengan dia. Lagipun aku faham, Dia buat macam tu sebab dah diamanahkan oleh Encik Andy untuk memastikan group 'special'  macam kami ini lulus dalam kertas Add Math.

Dan dia garang pun masa dalam kelas saja. Lepas tu dia tetap normal, Tak macam kawan-kawan dia tu, Tak tahu bila masa mereka pernah normal!

              " Em...kenapa?" Aku merenung matanya. Seronok sebab dia mesti akan melarikan pandangan dari aku. Bila dia buat macam tu, Eantah kenapa aku rasa berkuasa pula.

              " Kau tertinggal ni," Imran menunjukkan barang di tangannya. Mulutku spontan ternganga luas, Termasuk biji mata aku sekali. Agaknya dari pandangan Imran mesti aku dah nampak macam alien.

              " Eh, Kunci bilik aku. Macam mana kau perasan? Nasib baik aku tak naik lagi!"

              " Dah biasa. Kau kalau dalam kelas pun memang selalu cuai. Tertinggal yang tu, Lupa yang ni." Selamba sahaja Imran memerli aku.

Wajah aku terasa panas secara tiba-tiba. Aiseh, Tak sangka pula teliti benar Imran ni. Tapi, Betullah tu. Aku ni memang lengai sikit, Sampai ayah dengan mama risau benar masa mula-mula nak lepaskan aku masuk kolej ni.

      Alahai, Aku dah cuba tapi tak mahu juga. Apa boleh buat? Kesian betul siapa yang jadi suami aku nanti. Agaknya otak aku ni lembap sebab selalu makan makanan ringan kot?

              " Ish, kau ni. But thanks ya. Aku balik dulu." Kataku setelah mengambil kunci di tangan Imran. Baru sahaja nak melangkah pergi, Imran memanggil aku semula.

              " Kau duduk sini sajalah dengan aku. Nanti kat atas tu bukannya ada sesiapa pun kan? Kau tak takut ke?"
 Soalan Imran membuatkan aku berperang dengan rasa hati. Sebahagian mahu mengikut sahaja cadangan Imran sementara sebahagian lagi mahu mempertahankan keputusan untuk naik dan tidur. Rosie dan Tuti, Rakan sebilik aku yang lain itu awal-awal lagi sudah keluar shopping. Aku tak berapa rapat dengan mereka jika nak dibandingkan dengan Jun dan Ida. Lagipun mereka berdua tak sama kelas dengan Aku, Jun dan Ida.

Melihatkan Imran yang sudah melabuhkan punggung di kaki lima, Aku tidak sampai hati pula untuk menolak cadangannya. Sekali-sekala apa salahnya kan? Lagi pula  blok ini agak terang kerana bersebelahan dengan kedai stationery. Jadi, Orang ramai yang melihat tak boleh buat kesimpulan kami sedang berdating kan?

Apapun demi keselamatan, Aku mengambil tempat yang agak jauh dari Imran, Cukup untuk memuatkan lagi tiga orang antara kami berdua. Buat beberapa minit, Aku dan Imran cuma diam membisu. Masing-masing ralit melihat pengunjung yang keluar masuk dari kedai stationery di sebelah.

              " Kau tak suka bercinta ke?" Secara tiba-tiba Imran bersuara. Aku yang ralit melihat pasangan yang sedang bergurau senda sebentar tadi terpinga-pinga memandang ke arahnya.

              " Ha?"

              " Kau tak nak bercinta ke?" Ulang Imran. Kali ini dia berpaling menghadap ke arahku.

Lidahku terasa kelu untuk menjawab. Bingung sekejap untuk merangka ayat-ayat gramatis supaya lelaki ini tidak dapat mempertikaikan alasan aku nanti.

             " Em...entahlah. Aku tak rasa macam nak bercinta. Kenapa?" Soalku kembali, Bingung kerana tiba-tiba disoal begini di malam syahdu. Imran merenung panjang ke hadapan. Kalau tak silap pandangan mata akulah, Sebab aku rabun sikit bila malam,  Imran nampak agak kegelisahan.

             " Aku cuma terfikir. Kalau kau ada partner, Mesti kau tak akan keseorangan lagi. Sekurang-kurangnya dia boleh temankan kau bila Jun dengan Ida keluar dating. Ataupun, kau boleh buat mereka rasa apa yang kau rasa bila kawan sendiri asyik pentingkan teman lelaki dari kawan karib sendiri, Betul tak?" Perlahan sahaja suara Imran, Tapi cukup jelas di pendengaran.

Otakku ligat memikirkan tentang penjelasan Imran. Ada juga kebenaran dalam kata-katanya. Lagipun, Selama ini asyik aku sahaja yang menunggu kepulangan mereka di cafe sehingga lewat pagi. Malah pernah juga aku tertidur di meja makan di cafe abang Man kerana takut untuk duduk berseorangan di dalam bilik.

           Imran menyebak anak rambutnya ke belakang. " Kalau aku nak ambik kau jadi girlfriend aku, Kau nak tak? Itupun kalau kau sudilah. Lagipun, Kau bukan tak kenal aku kan?"

           Aku dan Imran saling berpandangan.
        
           " Kalau sampai kita habis semester terakhir ni saja pun tak apa. At least, Aku boleh temankan kau masa diorang semua tak ada." Tambah Imran sebelum sempat aku menyusun kata-kata untuk membalas.

           " Hm... Kalau aku ada teman lelaki mesti diorang pula yang sakit mata tengok aku sengih sorang-sorang sebelum tidur, Nak mandi, Baca buku. Betul kan?" Penuh bersemangat aku meluahkan perasaan kepada Imran. Buat sementara dia seperti keliru dengan kata-kata aku, Tetapi kemudian dia hanya mengangguk sambil tersenyum lebar.

           " Betul ni kau nak ambil aku jadi girlfriend? Kau tak akan menyesal?" Aku menyoal Imran untuk mendapat kepastian. Melihat sinaran matanya sudah cukup meyakinkan aku bahawa dia tidak bergurau. Oh hati, Maafkan aku kerana kali ini aku terpaksa menolak prinsip tidak bercinta tanpa perasaan.

          " Baiklah, Kalau macam tu aku sudi jadi girlfriend kau sampai akhir semester. Lepas ni aku pula nak pergi dating sampai terkeluar biji mata Jun dan Ida tengok !"

Aku memeluk tubuh, Membayangkan reaksi mereka berdua jika mengetahui mengenai perkara ini. Mungkinkah mereka akan ketawa? atau ternganga?

Apapun, Imran nampaknya begitu happy sekali!

_________________________________________________________________________________


Bunyi ketukan di pintu menarik perhatian aku. Pastinya Rosie dan Tuti sudah pulang dari membeli makanan. Jun berlari-lari anak ke arah pintu bilik.

           " Password!" Jerit Jun di muka pintu.

           " Rosie Red Rose!" Balas Rosie.
      
           " Ninja Tutle" Kedengaran suara Tuti.

Rasanya di kolej ini, Cuma bilik kami yang memerlukan password untuk masuk, Hasil idea gila Jun dan Tuti. Masing-masing mempunyai pengenalan nama yang tersendiri dan perlu menyebutnya sebelum boleh dibenarkan masuk. Password untuk Jun ialah Jupiter manakala password untuk Ida ialah Abang maher zain.

Password yang diberikan untuk aku pula ialah Teddy bear. Kata Jun, password ini sesuai sekali untuk aku disebabkan  badan aku yang rendah dan gebu macam teddy bear.

 Rosie dan Tuti merebut-rebut untuk masuk sehingga hampir-hampir melanggar Jun. Plastik berisi makanan yang dipegang oleh mereka hampir-hampir sahaja dihempas  ke lantai.

           " Oit korang, Ada ke hempas makanan macam tu?" Marah Jun.

           " Sorry- sorry, Kitorang ada benda penting nak disampaikan ni," Ujar Tuti sambil matanya melirik kegatalan. Rosie pula sudah melompat naik ke atas katil dan duduk di sebelahku.

           " Lia, Tadi waktu kitorang pergi beli lauk, kitorang ada jumpa dengan Imran. Dia tanya apasal dah lama tak nampak kau turun makan kat bawah? Jadi kitorang pun cakaplah kau malas." Agak termengah-mengah Tuti menjelaskan.

           " Lepas tu dia kata tak apalah, Dia ingat kau sakit and suruh kitorang sampaikan salam untuk kau." Rosie tidak sempat menghabiskan kata-kata apabila rasa lucu lebih menguasai. Jun, Tuti dan Ida juga sudah melampiaskan ketawa. pastilah muka aku sudah bertukar merah ni.

    
           " Oh, Waalaikummussalam." Balasku perlahan sebelum bangun untuk mengambil lauk yang kutempah daripada Rosie.

          " Oh ya, Itu ada lauk lebih. Dia belanja." Tambah Rosie. Mendengarkan itu makin giat pula mereka mengusik aku.

Bagaikan tidak percaya pula aku tatkala  melihat kebenaran kata-kata Rosie. Aku mengeluh sebelum menyimpan kembali bekas makanan yang telah kubuka.

         " Eh, Kenapa tak nak makan? Nak suruh Abang Imran suapkan ke?" Jun ketawa.

         " Kau ni nama je bercinta dengan Imran. Tapi dia nak jumpa kau tak nak pula. Pelik." Ida menggeleng kepala petanda tidak faham dengan gelagat aku.

 Jun sudah melapah ayam goreng di tangan dengan sebelah kaki diangkat. Langsung tiada kesopanan seperti yang ditunjukkan di hadapan teman lelakinya. Ida pula menguis-nguis nasi sambil matanya memerhatikan kepadaku. Rosie dan Tuti juga begitu.

         " Cuba cerita, Apa sebenarnya msalah kau ni?" Soal Tuti. Kepalanya digaru berulang kali. Semalam memang dia ada menyampaikan pesanan bahawa Imran ingin berjumpa dengan aku. Dan ketika itu jugalah terbongkarnya rahsia yang aku cuba rahsiakan daripada mereka sebenarnya.

Sebabnya, Imran menyebut, " Tolong panggilkan teddy kesayangan aku turun ke bawah, Boleh? Aku nak jumpa dia. Rindulah".
      
Mendengarkan itu menjerit juga mereka sebab tak faham siapa gerangan yang dimaksudkan. Tapi bila Imran menjelaskan status sebenar kami, Barulah mereka mengerti. Dan lepas itu agak teruk juga aku ditemu ramah oleh mereka. Apatah lagi berita ini rupanya sudah tersebar di kalangan batch kami, cuma masih belum ada kebenarannya saja. Tak pula aku menyangka cerita begini tersebar begitu cepat.

         " Well...aku kan tak pernah bercinta, Jadi...Aku sebenarnya rasa malu sangat nak jumpa dengan dia."

Jun terhenti mengunyah. Ida yang baru ingin memasukkan nasi ke mulut juga ikut terhenti. Mujur Rosie dan Tuti baru sahaja menuang air ke dalam gelas dan bukannya menghirup air ketika itu.

         " Malu nak jumpa?" Ulang Rosie.

         " Ya, Masa aku terima dulu tak ada pula rasa segan yang amat macam ni. Aku malulah nak jumpa dia, Dengan kawan-kawan yang lain."

Mereka semua tersenyum sumbing mendengar pengakuan ikhlas daripada aku.

         " Habis, macam mana kau nak pergi kelas esok?" Soal Tuti.

__________________________________________________________________________________


Aku berdiri di depan pintu bilik kuliah dengan hati yang berdebar. Tidak tahu apa yang patut aku lakukan ketika ini. Malah sebelum melangkah ke pagar kolej pun sudah beberapa kali aku membetulkan baju kurung yang tersarung di tubuh. Rasanya aku perlu membeli lebih banyak baju yang berfesyen. Aku tidak mahu Imran berasa malu nanti jika berdampingan dengan aku.

          Agak susah rupanya ya jika berada dalam alam percintaan ini. Nyaris sahaja tadi aku mahu meminta Jun untuk menyolekkan muka aku supaya tampak segar. Gila ah!

         " Lia? Why are you still standing here?"

Teguran Encik Andy mengejutkan aku. Ingatkan tadi Imran yang menegur. Parah sudah aku ini. Mana-mana sahaja aku menyangkakan suara Imran.

        " Err, Nothing." Aku menggeleng kepala berulang kali.

 Mujur juga Encik Andy tidak banyak bertanya selepas itu. Aku mengucap bismillah sebelum mengikut Encik Andy melangkah masuk.



                Andai sahaja dapat kuputarkan kembali masa, Alangkah baiknya. Supaya dapat aku menampar mulutku yang lancang bersetuju dengan lamaran Imran. Soalnya hari ini, Ramai betul yang terkena penyakit batuk dan kahak. Sampai  Encik Andy sendiri pelik melihat peristiwa yang baru pertama kali berlaku dalam hidupnya.

 Terutamanya kanak-kanak Ribena itulah!

             " Faiz, Are you sick?" Tanya Encik Andy

Faiz menambahkan 'kesengsaraannya' dengan terbatuk seperti hampir maut. Sampai boleh melompat-lompat pula di atas kerusi. Imran pula boleh sahaja dia buat muka selamba. Langsung tak berpaling pada aku. Merajukkah?

 Jan dan Roy turut menambah. Tapi, Nampak sangatlah mereka itu bukannya pelakon handal seperti Faiz. Didi hari ini nampak pendiam pula. Langsung tak ambil kisah. Manakala pelajar lelaki yang lain ada yang malu-malu untuk turut serta, Cuma menjeling manja. Bahagian perempuan? Aku tak mahu tahu!

             " What's happen to all of you?"

            " Uhuk, Love sickness sir!"

Dan Encik Andy terus terpinga-pinga walaupun satu kelas sudah bising mendengar jawapan Jan. Entah dia betul-betul tidak faham atau pura-pura tidak faham.

Ketika sesi menjawab soalan dalam kumpulan, Aku cuma menundukkan kepala dan menulis apa sahaja yang aku ingat. Imran langsung tidak memberi tumpuan kepada aku, Sebaliknya sibuk pula dia membantu Sheila dan Priya membuat latihan.

Dalam diam timbul pula rasa cemburu dalam hatiku dengan sikap Imran. Sesekali aku berpaling ke arah Roy dan Faiz. Kalau dulu aku rasa malang betul berada satu kumpulan dengan mereka, Tapi sekarang rasanya aku patut berterima kasih.

Mana tidaknya, Mereka sendiri perasan dengan gelagat Imran yang sengaja tidak mempedulikan aku. Jadi, Roy duduk di sebelah kanan aku sementara Faiz pula berada di sebelah kiri, mengambil giliran Imran yang sepatutnya membantu aku dalam menyelesaikan masalah.

             " Lia, Jom kita pergi makan dulu nak?" ajak Faiz ketika aku sedang sibuk mengemas segala peralatanku. Semuanya aku hempaskan ke dalam beg. Berdebak-debuk bunyinya. Aku perasan mata Imran yang tajam merenung ke arah aku.

' Eleh, Ingat kau sorang je boleh merajuk? Baru nak mula bercinta dah pandai nak merajuk. Macam aku nak sangat dengan kau. Pergilah kat Sheila tu!'

            " Tak payah. Aku dah kenyang!" Selesai menyimpan segala peralatan, Aku mengeluarkan duit Rm 5 dari wallet, Lalu meletakkannya di depan Imran.
            " Nah, Duit hutang sebab belikan lauk semalam."

Tanpa mempedulikan reaksi beberapa orang yang terpinga-pinga menyaksikan kelakuan aku tadi, Terus sahaja aku mengangkat kaki. Ketika di muka pintu, Baru aku perasan  yang Encik Andy masih belum keluar dari kelas. Sebaliknya terkebil-kebil memandang ke arah aku dan Imran berulang kali. Pastinya dia tertanya-tanya tentang perkara yang baru berlaku.

Biarlah! I Don't care!!!

__________________________________________________________________________________


Aku berpura-pura membaca buku di atas katil. Mesti begitu kerana Jun Dan Ida nampaknya tertunggu-tunggu masa yang sesuai untuk berbicara dengan aku. Kalau tak berlakon sibuk begini, Mesti mereka dah tarik aku untuk bermesyuwarah ramai-ramai.

Suasana dalam bilik terasa tenteram hari ini. Selalunya tak kira malam atau siang jangan haraplah nak aman untuk sesaat pun. riuh dengan suara Jun yang nyaring dan gelak tawa Tuti yang mengilai-ngilai itu. Sampaikan pontianak pun boleh menangis bila dengar suara Tuti.

           " Ok, Tapi kalau dia naklah. Aku pun tak tahu. Dia tak cakap apa pun." Terdengar suara bicara Tuti yang tenggelam timbul. Sesekali dia menolah ke arah aku, Kemudian bercakap lagi dengan seseorang di talian.
           " Ha'ah, Dia tak makan pun dari petang tadi,"

Dari butir bicara Tuti, Aku  dapat mengagak pasti Imran yang menelefon. Sejak petang tadi aku tak mengangkat langsung panggilan dari dia. Biar dia tahu macam mana rasanya bila aku merajuk.  Entahlah, Baru sahaja nak rasa feeling cinta dah bergaduh sakan.

           " Erm...Lia, Imran suruh kau turun. Dia tunggu kat bawah. Kalau kau tak turun, Dia nak stay kat situ sampai kau jumpa dia." Beritahu Tuti.

Aku mengalih badan ke arah lain. Mengada-ngada! Nak main ugut pula nampak?

           " Oi, Kau dengar tak Imran nak jumpa dengan kau!" Jun membaling bantal berbentuk hati ke arah belakang aku.

           " Biarlah. Suruh dia balik je. Aku rasa aku tak naklah bercinta macam ni. Kami berdua macam tak sesuai," Aku memberi kata putus.

           " Pergilah jumpa dia dulu bincng elok-elok. Macam budak keciklah kau ni." Ejek Rosie. Dia ni lupa agaknya. Aku memang kecik pun. Kecik hati!

           " Korang ni sebelahkan aku atau Imran?"

Mereka berempat saling memandang sebelum menyebut Imran. Aku terkedu di situ. Kenapa semua orang berpihak pada Imran?



            Dengan hati yang berat dan membeku, aku turun juga ke bawah untuk berjumpa dengan boyfriend aku ni. Aish, Rasa seganlah pula cakap macam ni.

            Imran merenung aku tajam sampaikan aku terpaksa melarikan pandangan mata. Takut pula nak tengok dia yang serius semacam saja. Untuk mengelakkan dari terjatuh kerana kaki aku sudah terasa kebas, Aku bersandar di dinding. Bukan apa, Sebelah sana ada Jun, Ida, Rosie dan Tuti. Jadi kalau ada apa-apa yang berlaku nanti boleh aku menjerit saja.

Beberapa orang pelajar yang lalu di kaki lima tertoleh-toleh ke arah kami. Imran langsung tak terkesan dengan semua itu. Matanya tetap tajam menghala ke arah aku tanpa mempedulikan orang lain.

           " Apasal tak makan petang tadi. Saja nak tunjuk perasaan. Hm?" Lembut sahaja nada yang digunakan Imran. Langsung tak ada salam, terus sahaja dia mengutarakan soalan. Macam ayat yang selalu aku dengar dari rakan-rakan yang lain, You go straight, Don't belok-belok.

           " Suka hatilah orang nak makan ke tak. Dah tak lapar buat apa nak makan." Ujarku tanpa memandang ke arah Imran. Aku merajuk ni tau!

           " Kenapa ni, Nak marah-marah tak tentu pasal?" Imran bersandar di tiang pemegang, Kedua belah tangannya dimasukkan ke dalam poket seluar. Hensem pula aku tengok gaya dia.

           " Siapa yang marah?"

           " Habis tu, Merajuk?"

           " Siapa yang merajuk? Kaulah yang merajuk dulu!" Aku memprotes membela diri.

           " Masa bila pula ni?" Soal Imran lagi. Lelaki ini benar-benar membuatkan aku lemah semangat. Tak penat-penat ke tanya soalan kat orang?

           " Kau jangan nak buat tak tahu pula. Tadi pagi kat kelas tak nak tengok orang, Biarkan saja aku duduk sendiri dengan Faiz. Lepas tu kau pergi duduk rapat dengan Sheila. Kau sengaja kan nak buat aku cemburu!"

Imran mengerdipkan mata. Aku faham tandanya ya, Tapi entah kenapa aku terkaku sekejap di situ. Tak guna  punya lelaki!

          " Malas aku nak cakap dengan kau!" Aku berpaling ingin pergi.

Sampai hati betul Imran buat aku macam ni. Ish, Kenapa nak feeling lebih-lebih ni. Bukan ke aku cuma girlfriend tipu-tipu dia saja. Tapi dia tetap tak patut buat aku macam ni. Nanti entah apa orang lain fikir pasal aku pula. Nampak sangat macam kena tinggal dengan Imran. Urgh, Kalau betul itu yang dia cuba nak lakukan, Aku akan mempraktikkan latihan taekwando aku kepadanya. Tengoklah!

           " Lia, Tunggulah kejap." Imran menarik tanganku.

Wah, Buat pertama kali aku duduk berhadapan sebegini dekat dengan orang lelaki.

           " Kau ni boleh tak jangan jadi childish sangat. Kalau aku nak Sheila, Aku tak akan lamar kau untuk jadi girlfriend aku tau. I'm not that kind of guy. Please, Dengar dulu penjelasan aku ok?"

Aku cuma bersandar semakin rapat ke dinding. Cuba untuk tidak pitam menghidu haruman wangian dari tubuh Imran. Sedapnya, Macam bau twisties!

            " Memanglah aku tak tengok kau, Sebab kau malu kan nak jumpa aku? Lagipun kalau aku asyik duduk dengan kau je, Nanti mesti Encik Andy kata aku tak adil. Asyik lebihkan girlfriend sendiri saja. Macam tu bukan setakat nama aku je, Kau pun mesti dapat nama buruk. Kau nak?"

           Aku pantas menggeleng. Hampir sahaja aku mengangkat tangan supaya Imran tidak mampir lagi ke hadapan. Tak payahlah tunduk bawah sangat nak tengok muka aku. Aish, Kenapalah dia ni tinggi sangat ya. Sudahnya aku hanya memerhatikan dada Imran.

           " Tak apalah kalau macam tu. Kau nak cakap apa-apa lagi tak? Aku ada banyak kerja lagi ni kat atas." Aku memeluk tubuh. Terasa malas pula nak panjangkan cerita pujuk-memujuk ni. Lagipun dia kan dah datang bagi penjelasan.

 Imran meraup rambutnya ke belakang.
        
 " Korang, Tolong jaga Teddy kesayangan aku ni baik-baik ya!" Kuat suara Imran mengucapkan kata-kata itu.

Terdengar suara tawa Tuti di sebelah, Bergabung pula dengan suara Jun dan Ida. Aku nyaris pitam kerana detak jantung yang berdetak kencang. Mujur lampu di situ agak malap. Kalau tak mesti dia nampak muka aku yang dah bertukar ketam rebus. Tak guna!
        
           " Oklah, Abang balik dulu ya." Bisik Imran perlahan. Sempat juga dia mengenyit mata kepada aku. Ish, Tak sangka Imran boleh bertindak begini. Mama, Malunya!

__________________________________________________________________________________



Berkeriut muka Sheila selepas menerima penangan dari Imran. Apa lagi kalau tak kena ketuk tangan. Si Imran memang pantang kalau ada yang masih buat salah bila sudah diberi tunjuk ajar. Mana taknya, Belum sampai lima minit beri penjelasan dah lupa balik jalan pengiraan.

            " Mana kertas kau!" Tegas Imran menanyakan soalan kepada Priya. Terkemut-kemut Priya mahu menunjukkan kertas jawapannya kepada Imran.

Serius sahaja wajah Imran meneliti jalan pengiraan Priya. Aku cuma diam menanti giliran. Sementara itu, Faiz dan Roy sedang leka melepak di hadapan kelas. Buat apa mereka nak susah payah jawap soalan. Macamlah mereka pun lemah dalam Add Math juga.

Jadi selalunya dalam kelas tutorial begini mereka akan merantau dan mengacau mentor lain. Dasar kanak-kanak Ribena. Riang sahaja mahu menghadapi peperiksaan akhir. Langsung tiada rasa gentar. Alangkah bagus kiranya aku mempunyai otak genius macam mereka. Tak perlu bersusah-payah mahu membuat latihan banyak-banyak.

           " Menung lagi?" Lamunanku hancur ketika Imran duduk di kerusi hadapan. Kertas jawapan yang berada di tanganku diambil tapi tidak terus dibaca.

Hanya setelah Sheila dan Priya melangkah pergi, Baru Imran meneliti kertas jawapan aku. Aish, Pembaris di tangan pun dah hilang. Patutlah dia selalu biarkan aku jadi orang terakhir. Tak nak ketuk aku rupanya. Hahahaha...bahagianya...

           " Ada salah ke? Maaflah."

           " Yang mana tak faham lagi ni?" Tanya Imran.

Aku segera menjelaskan kepada Imran. Seperti biasa dia akan mendengar dengan bersungguh-sungguh, siap dengan eye contact lagi yang mana aku akan tertunduk sebab rasa berdebar. Renungan dia begitu lain kalau nak dibandingkan dengan wataknya yang sekadar kekasih pura-pura. Selalu kalau aku baca dalam novel rasa ni adalah petanda kita cintakan orang tu. Tapi, feeling aku ni tak adalah kuat sangat pun. Sikit je sebab tu nanti lepas balik ke bilik, aku takkan rasa apa-apa dah.

          Lagipun, Cuma ada lagi tiga minggu sebelum kami graduate akhirnya. Selepas tu, Aku dan Imran akan kekal sebagai kawan sahaja. Aku terfikir juga nak cari hadiah sebagai tanda kenangan untuk dia. Tapi apa ya?

         " Oit bro, Orang dah baliklah. Kalau nak dating pun pergilah Jusco ke? City Park ke?" Sindir Faiz. Roy      mengekek ketawa. Entah apa yang lawaknya. Didi pula sejak dua tiga hari ni nampak lain benar. Entahlah macam mana nak cakap, Tapi dia nampak lainlah.

Dan yang lagi penting dia dah jauh dari aku. Kadang-kadang aku rasa rindu pula nak dengar mulut laser dia. Agaknya dia takut kot Imran terasa hati nanti kalau dia sindir-sindir aku macam dulu. Bila difikirkan balik, Ada jugalah faedah aku pura-pura couple dengan Imran. Tapi, Semua orang tak tahu pun tentang hakikat ni. Yang tahu cumalah Aku, Imran dan Allah sahaja.

         " Aku tak sempat nak tengok jawapan Lia tadi," Balas Imran. Aku merenung ke arah lain, Bimbang mereka akan mengesan rasa malu aku. Hm, Dah masuk dua bulan pun malu lagi ke?

         " Ya ke?" Roy belum puas mahu mengusik. Didi pula tersenyum nipis ke arah aku. Bila aku senyum balik, Dia berpaling ke arah lain.

         " Korang, Aku balik dulu." Didi meminta diri. Kami cuma memandang tanpa kata. Roy dan Faiz berceloteh tentang sesuatu tapi aku tidak mendengarnya kerana fikiranku lebih tertumpu kepada Didi. Firasat aku menyatakan memang ada benda yang tak kena dengan dia.

         " Lia, Kau ni bila bercinta dengan Imran makin kuat pula termenung kau tu ya? Ni boyfriend kau depan matalah," Perli Faiz. Aku mengikut mereka ketawa walaupun hati aku terasa kosong.

Tiada rasa panas yang selalu aku rasakan ketika diusik Didi. Betul-betul Kosong!

         " Lia, Jom balik!" Jun tiba-tiba muncul bersama Ida. Aku mengalih pandang ke arah Imran. Dia memulangkan semula kertas jawapan yang telah ditanda.

         " Balik buat revision ya?" Pesannya.

         " Bye sayang!!!" Jerit Roy dan Faiz ketika aku berjalan ke arah Jun dan Ida yang berdiri di muka pintu.


Gila!




                 Malam itu aku menemankan Tuti dan Rosie ke kedai. Sedang mereka sibuk memilih barang yang ingin dibeli di kedai stationery, Aku terlihat kelibat Imran sedang bersembang dengan dua orang perempuan. Meskipun jarak antara mereka begitu ketara,   Aku tetap merasakan aura cemburu di dalam dada. Pantas aku membuangnya jauh-jauh. Syuh! Imran bukannya hak milik kekal aku.

             " Lia, Kau tak nak beli apa-apa ke?" Tuti menghampiri aku dengan kotak minuman di tangan. Aku cuma menggelengkan kepala. Tiada mood mahu membuka mulut. Kepala aku terasa mahu sahaja memandang lagi ke arah Imran, Tapi hati aku pula menahan.

             " Dah, Jom teman aku pergi kedai buku sana jap. Aku nak beli test pad." Ujar Rosie.

             " Test pad? Kat sini tak ada ke?"
Aku enggan ke sana. Nanti pasti bertemu dengan Imran. Reaksi apa yang harus aku tunjukkan nanti?

             " Kat sini punya tak best. Jomlah pergi sana kejap," Rosie masih mengajak.

Tuti pula menyatakan persetujuan untuk mengikut menyebabkan aku terpaksa akur. Bagaimanapun setiap langkah yang kuambil membawa debaran yang kuat. Apatah lagi setelah Imran menyedari kehadiran kami. Dia agak tersentak melihat aku.

            " Imran, Kau buat apa kat sini ha? Curang ya?" Tuti terlebih dahulu menegur Imran sebelum sempat dia bersuara. Aku membuat reaksi bersahaja. Konon-konon tak kisah padahal dalam hati cuma tuhan saja yang tahu betapa aku sedang bertarung dengan rasa cemburu yang meluap-luap.

            " Apalah korang ni. Mana ada, Aku sayang Teddy sorang saja tau,"

Dua orang gadis yang bersama Imran mengerling ke arah aku. ' Apa tengok-tenogk?'. Nampaknya meeka tidak suka dengan kenyataan Imran tadi. Tuti pula ketawa mengejek. Mereka memang tak puas mengusik aku. Kalau dalam bilik pun mesti akan terkeluar juga sindiran mereka. Aish, Tak faham!

Kalau macam ni, Silap-silap aku boleh jatuh cinta betul-betul pada Imran. Bahaya!

           " Kau nak beli apa?" Imran pantas berjalan ke arah aku, Membuatkan Tuti semakin giat mengusik.

           " Tak...cuma temankan diorang je."

           " Oh...tunggu kejap ya," Arah Imran. Aku cuma menganggukkan kepala.

           " Abang, Kami balik dulu. Nanti kita jumpa lagi." Seorang gadis yang memakai t-shirt pink ketat bersuara. Imran cuma berpaling sekilas sebelum menyambung langkah ke dalam kedai. Tanpa pamitan, Mereka berdua terus berlalu.

' Wah, Dengan Imran sahaja mereka berbahasa. Dahlah panggil boyfriend aku abang. Aku pun tak panggil Imran begitu."


            " Apalah laki kau nak buat tu, Lia"

            " Dia bukan laki akulah!" Terasa gelora di hatiku mendengar bicara Tuti. Laki?

Tuti diam tanpa reaksi tapi cuba menahan senyuman. Seketika kemudian, Rosie muncul dengan beberapa buah buku di tangan.

            " Dah, Jom balik!" Ajak Tuti.

            " Hei, Kejaplah. Kan Imran suruh tunggu."Aku segera mengingatkan Tuti. Mungkin dia terlupa agaknya.

            " Aku banyak kerjalah. Kau tunggulah sendiri. Dia kan boyfriend kau."

Rosie mengerling Tuti yang sudah mula mengangkat kaki. Kemudian dia juga ikut sama berlalu pergi.

            " Wei, korang jangan mengada-ngada. Tunggulah sekali!" Tidak sempat untuk aku memintas mereka ketika Imran sudah muncul dari dalam kedai. Dia agak terpinga-pinga melihat pemergian Tuti dan Rosie yang separuh berlari.

            " Imran, Karang hantar Teddy sampai kat depan pintu tau!!!" Jeritan Rosie menarik perhatian pelajar-pelajar yang melepak. Aduh, Malunya!




Aku duduk agak jauh dari Imran seperti biasa. Senyap tak tahu untuk berkata apa.

           " Kau dah siap kemas barang-barang ke?" Imran memecahkan suasana antara kami.

           " Erm....ya," Jawabku perlahan. Sejak aku disahkan bercouple dengan Imran secara tipu-tipu ni, Tak ada pula Jun dan Ida nak tinggalkan aku seorang diri macam dulu. Jadi, Maksudnya ini adalah pertemuan pertama kami secara berdua-duaan. Patut saja aku gementar semacam.

           Imran cuma mengangguk perlahan. Dia mengusap jari-jemarinya sendiri. Kadang-kadang aku terfikir, Bagaimana rasanya jari jemari runcing itu ya? Kasarkah? Lembutkah?

          " Nanti, Lepas peperiksaan terakhir, Jangan balik terus tau. Aku nak jumpa kau dulu." Pesan Imran.

          " Eh, Aku terus balik lepas paper akhirlah. Bukan balik pagi esoknya."

Imran kelihatan tersentak. Pantas dia berpaling ke belakang. " Terus balik?"

          " Ya, Sebab umi dengan abah aku nak datang ambil. Jadi, Aku tak dapat nak ikut serta majlis perpisahan batch kita nanti." Ujarku sambil memeluk tubuh. Kedinginan malam ini terasa menikam sehingga ke tulang sum-sum.

         " Cepatnya kau nak pergi. Tak sabar ya nak tinggalkan aku. Hurm?" Aku terpinga dengan soalan Imran, Tapi masih mampu tersengih.

         " Kau ni. Malu aku tau cakap macam tu. Lagipun kita kan cinta tipu-tipu saja."

         " Eh, A'ah. Nasib baik kau ingatkan aku." Imran ketawa kecil. Aku tersenyum meskipun di dalam hati terasa seperti percikan api yang kecil apabila mendengarkan kata-kata Imran.

         " Tapi, Aku suka betul dapat jadi pasangan kau." Tambah Imran. Aku cuba mencari anak matanya, Tetapi Imran menoleh ke arah lain. Seakan sengaja enggan menatap wajahku.

         " Imran...."

         " Hei, Dah malam ni. Jom aku hantar kau sampai depan pintu pagar." Pintas Imran sebelum sempat aku memulakan bicara. Entah benda apa pula yang merasuknya kini.

Kami berjalan beriringan sehingga ke asrama. Aku memandang ke arah Imran sebelum membuka pintu pagar.   Dia masih setia berdiri di situ meskipun aku sudah memasang mangga.

         " Lia, " Imran menunjukkan beg plastik yang dipegangnya. " Aku beli coklat tadi untuk kau. Ambillah."

Bersinar mataku mendengar perkataan coklat. " Thanks. I really like it."

         " I know. I like it too." Bisik Imran. Dia berdiri dengan sebelah tangan dimasukkan ke dalam poket seluar, Manakala sebelah lagi bermain-main dengan anak rambut yang terjuntai di dahi.

' Aduh Imran, Jangan goda aku lagi. Biarkan aku pergi dengan tenang bila tiba masanya nanti.'

         Tanpa menunggu lama aku berpaling ke arah pintu bilik. Enggan menatap wajah Imran lagi. Sekarang ini pun rasanya air mata sudah sedia bertakung. Tak tahu kenapa!

Aku mengetuk pintu bilik. Bukannya tak membawa kunci, Tapi nanti lagi lama aku berdiri di sini.

          " Password!" Terdengar suara Tuti dari dalam. Aku mengeluh.

          " Teddy..."


      
__________________________________________________________________________________




Hari terakhir di kolej, Aku berpelukan dengan semua rakan-rakan di dalam bilik. Petang tadi sempat juga aku bertemu dengan rakan-rakan batch aku yang lain. Tiga tahun hidup bersama, Berkongsi segala suka dan duka ternyata menambah berat di hati untuk berpisah.

Lepas ini entah dapat atau tidak kita bertemu lagi. Masing-masing akan membawa haluan sendiri, Sama ada menyambung belajar atau bekerja.

          " Lia, Jangan lupa aku tau" Mata Tuti kelihatan merah dan sembab. Jun membantu aku mengangkat beg terakhir ke dalam bonet kereta.

          " Ya. Pastinya. Mana boleh aku lupa ninja tutle." Usikku dalam tangisan yang cuba kutahan. Rosie sudah siap menghembus air hingus. Ida membisikkan sesuatu ke telingaku.

          " Err...umi. Boleh tunggu Lia kejap tak? Lia ada benda lagi nak ambil. Tunggu kejap ya?"
Aku mengikut langkah Ida dan Jun ke Cafe Abang Man. Umi pula hanya memerhati tanpa kata, Apatah lagi Rosie dan Tuti sempat juga mengajak Umi untuk bersembang.



 Imran sedia menanti aku dengan senyuman di bibir. Aku turut membalasnya meskipun terasa hambar. Tiga lagi budak-budak ribena itu juga ada bersama.

        " Lia, Kalau datang lagi kat sini jangan lupa singgah cafe Abang Man." Pesan Abang Man.

        " Lia, Aku minta maaf kalau aku ada buat kau terguris hati." Kata Roy.

        " Aku pun sama. Bukan apa, Kitorang suka usik kau sebab kau comel. Kecik macam teddy." Tambah Faiz. Aku mengetap bibir, Pura-pura geram.

        Tiba giliran Didi, Dia menghadiahkan kembali senyuman yang sudah lama hilang sejak akhir-akhir ini.

        " Lia, Aku nak buat confession. Aku sebenarnya dah lama sukakan kau. Aku agak terkilan juga bila dapat tahu kau bercinta dengan Imran. Tapi bila aku dapat tahu korang bercinta tipu-tipu saja, Aku bersemanagat balik. Lepas ni, Aku boleh cuba pikat kau kan?"

Aku terpempan. Imran dah pecahkan rahsia?

        " Yalah, Tak payah buat muka macam tu. Imran dah bagitahu kami. Pandai ya kau? Mati-mati kami ingat kau berdua bercinta." Faiz mengekek ketawa mendengar kata-kata Roy.

        " Jaga-jagalah. Nanti kalau kita jumpa balik, Aku nak kenakan kau cukup-cukup" Ugut Roy.

        " Same here" Jan menambah.

        " Couple tipu? Lia, Kau dengan Imran couple tipu-tipu sajakah?" Soal Jun tidak percaya. Aku memandang Imran yang tersengih.

        " Jangan marah dia, Nanti aku cerita kat korang pula." Ujarnya tanpa perasan.

Aku cuba bersikap rasional. Mujur juga aku tak jatuh hati betul-betul dengan Imran, kalau tak buat malu saja.
Tengok, Kan dia sudah bagitahu rahsia kami selama ini.

Tapi, Aku cuma membantu dengan kata-kata Didi. Confuse betul! Didi jatuh cinta dengan aku? Tipulah, Pasti dia mahu mengusik aku lagi.

        " Tapi aku tak tipu pasal feeling aku. Imran, Maksudnya aku boleh pikat Lia lepas ni, Kan?" Tanya Didi. Imran mengangkat bahu.  Dia berlalu ke arah kaunter dan mengambil bungkusan Teddy bear besar berwarna coklat keemasan. Dibalut kemas dengan reben merah dan plastik sinar.

        " Ini sebagai tanda kenangan. Jaga elok-elok." Pesanan terakhir Imran.

        " Ya, Aku pasti akan jaga elok-elok." Ujarku perlahan. Aku berpaling ke arah yang lain sebelum mula melangkah pergi.

        " Lia, ingat aku tau!" Jerit Didi diiringi oleh suara Faiz dan Roy. Jun dan Ida menemankan aku ke asrama.

Aku memperlahankan langkah sebelum berpaling ke arah Jun dan Ida sambil mengesat air mata. Mereka memandangku dengan perasaan sayu. Umi yang mengesan kehadiranku segera bersalam dengan Rosie dan Tuti. Kereta abah menyusur menghampiri tempat kami berdiri.

Dari jauh terdengar laungan selamat tinggal dari tingkat atas asrama. Pasti mereka semua masih memerhatikan pemergian aku.

         " Teddy...kami tak nak tahu pasal kisah couple tipu tu, Pedulikan juga pasal apa yang Didi cakap. Tapi bagitahu kami yang last ni je. Kau betul-betul sayangkan Imran ke?" Jun berdiri di hadapanku.

         " Teddy..." Ida memegang lenganku, Air mata menitis laju di pipinya. Pastinya dia merasakan apa yang telah aku rasakan. Sememangnya Ida lebih bersifat keibuan selama ini, Diayang lebih memahami aku berbanding orang lain. Jadi tak perlu aku menjelaskan kepadanya lagi.

         " Thanks. Tapi tolong jangan bagitahu Imran."

Aku segera masuk ke dalam perut kereta setelah memeluk Jun dan Ida. Teddy pemberian Imran ku peluk erat, Berserta air mata yang menitis laju.



                          There's a little girl there,
                                               Still wishing for that love...




        

        
  

Sunday, January 30, 2011

Dear Alpha's College

Ahad
12 / 01 / 11
12:30 tgh

Dear Alpha,

Perjalanan dari Perak ke seremban mengambil masa yang agak lama. Apatah lagi kami terpaksa menghantar dahulu abang aku ke Uitm dan adik tengah ke sekolah teknik Shah Alam. Agak penat dan happy sebenarnya dengan pengalaman untuk sambung belajar di kolej. Meskipun hati ni rasa sedey  sebab tak dapat masuk ke universiti macam abang...

          First time tengok kolej ni, Otak terus terfikir...Betul ke kolej ni. Sebab bangunannya tak nampak macam kolej langsung. Dah nampak macam bangunan kedai pula. Tapi, Tak apalah, keputusan dah dibuat. Penat-penat datang takkan nak balik pula?

         Rupanya budak-budak sabah dan sarawak dah datang awal dua hari dari budak-budak semenanjung. Masuk saja dalam bilik, Terkejut beruk aku sebab selamba sahaja mereka berkemban.. ^0^  Bukannya apa, aku dulu duduk asrama gak, Tapi tak adalah pula kawan-kawan macam ni.

        Pengalaman pertama di tempat orang....


06:00 ptg

Semua kawan-kawan dah tidur di atas katil masing-masing. Aish, Dah jadi kawan ke?...Apapun, good night!